Daisypath Anniversary tickers

Daisypath Anniversary tickers

Lilypie - First Birthday

Rabu, 09 Mei 2012

Kehamilan tidak Terduga.. eps 2.

Dokter Obgyin yang sempurna?... waktu tau hamil lagi, langsung terbesit nama Dr. Bottefilia SPOG.. dia ini dokter obgyn gw waktu hamil pertama, dari namanya aja susah ketebak kalau ini dokter laki2 atau dokter permpuan.. tapi setelah bertemu, dr. botte itu dokter perempuan.. berkerudung.. ramah sangat.. komunikatif... positif thingking always... yah pokoknya cocok lah. Akhirnya gw mutusin untuk periksa ke dr. botte, waktu hamil pertama gw periksanya ke RSIA Tambak, tapi untuk kehamilan sekarang gw mutusin untuk periksa di RS. Asri Duren Tiga.. kebetulan Dr. Botte juga praktek disana.. dan selain disana dia juga praktek di RS. Persahabatan.
Cukup dengan profil dr. botte, balik lagi ke penulis ya para pemirsa..
Akhirnya ketemu lagi sama dr. botte setelah 5 bulan tidak bertatap muka, dan hebatnya dia masih inget sama gw, jadi ga usah cape2 nerangin ini itu.. selama pemeriksaan sampai umur janin 7 minggu hasilnya baik-baik saja, Alhamdulillah janin berkembang dengan sehat dan normal. TAPI, disaat jadwal ketemu dr. botte yang ketiga kalinya, tepatnya umur janin 10 minggu terdapat kelainan di ketebalan selaput si janin atau bahasa canggihnya disebut NT. kata dr. botte setiap janin itu memang memiliki NT, tetapi ada batas normal ketebalannya yaitu kurang lebih 2cm. Nah, kalau ketebalan si NT ini melebihi batas normalnya itu merupakan marker/tanda bahwa terdapat kelainan kromosom pada janin, kelainan kromosom bisa bermacam-macam.. labih jelasnya bisa liat disini.. http://ircintana.wordpress.com/2009/03/17/waspadai-ancaman-kelainan-kromosom/ dan akhirnya dr. botte merujuk gw ke dokter fetomartenal (sub spesialis obgyin khusus kelainan dini pada janin).

kalau mendengar kata FETOMATERNAL, jadi inget sama Dr. Sri Pudjiastuti SPOG, dokter ini lah yang akhirnya memvonis kalau kehamilan gw harus digugurkan karena tidak tumbuh, padahal selain dr. botte dan dr. sri,  gw juga ke dokter lain.. dan mereka malah ngasih harapan ke gw sampai disuruh beli obat penguat kandungan (padahal tuh obat mahal banget). Dr. Sri ini kebetulan sahabatnya Dr. Botte, dr. sri ini orangnya tegas banget, komunikatif banget, terbuka dan oke banget lah. Bahkan dia sampai muncul di iklan pelayanan masyarakat soal kampanye gizi ibu hamil. waktu dia pertama kali ngeliat kehamilan pertama gw lewat USG, tanpa basa-basi dia langsung perintah untuk digugurkan karena penyebabnya ini itu.. bla..bla.. saking shocknya gw sampe lupa di angomong apa.. yang dengerin ibu mertua gw ajah. yang lebih aneh lagi, dia nyuruh gw untuk menggugurkan dengan hanya minum obat peluruh tidak dengan kuret, padahal kita tau sendiri sekarang biaya kuret juga tidak murah, dia bilang karna kandungan gw masih kecil sekali jadi lebih baik diluruhkan dengan obat, kalau kuret malah resikonya lebih berbahaya, sakit memang prosesnya.. tapi lebih alami dibanding dengan kuret.

Nah balik lagi penebalan NT.. dr. botte rekomendasi untuk periksa ke dr. dr. Med. Damar Prasmusinto, Sp.OG, dia juga ahli fetomaternal dan katanya lebih ahli dan senior dibandingkan dr. sri. 2 hari kemudian akhirnya ketemu dr. damar.. trus dicek lewat alat USG.. lumayan lama juga tuh di ceknya.. alatnya diputer kesana kesini. perut gw di tekan2 biar janinnya mau muter... dan.. keluarlah hasil yang sangat amat mengejutkan.. waktu pemeriksaan ukuran NT nya menjadi lebih dari 3cm.. dan dr. damar akhirnya mengeluarkan vonis, kalau ketebalan tersebut merupakan MARKER KELAINAN KROMOSOM atau dengan kata lain janin gw 50% kemungkinan mengidap DOWN SYNDROM.. gw dan suami, langsung ga percaya.. bingung.. to much questions in my head saat itu, sampai ga bisa berkata-kata.. dan dr. damar menyarankan untuk melakukan tes OMNIOSINTESIS.



Tidak ada komentar:

Poskan Komentar